Adeeva Travel SAKSIKAN INTERNATIONAL TOUR DE BANYUWANGI IJEN 2016 - Adeeva Travel
Headlines News :
Home » » SAKSIKAN INTERNATIONAL TOUR DE BANYUWANGI IJEN 2016

SAKSIKAN INTERNATIONAL TOUR DE BANYUWANGI IJEN 2016

Written By Adeeva Travel on Sunday, 3 April 2016 | 01:59:00

Rate this posting:
{[['']]}

Saksikan International Tour De Banyuwangi Ijen 2016 


Lounching International Tour De Banyuwangi Ijen 2016

AdeevaTravel - Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur akan menyelenggarakan event Balap Sepeda International Tour De Banyuwangi Ijen 2016 pada tanggal 11-14 Mei 2016. Penyelenggaraan event tahunan wisata olahraga ini (sport tourism) diselenggarakan sebagai upaya untuk mempromosikan Pariwisata Banyuwangi serta untuk mendukung program Wonderful Indonesia dan Pesona Indonesia yang tahun ini menargetkan 12 juta kunjungan Wisatawan Mancanegara serta pergerakan 260 juta Wisatawan Lokal di tanah air.    

Balap Sepeda International Tour De Banyuwangi Ijen

Penyelenggaraan Sport Tourism yang memasuki tahun kelima ini dampaknya telah dirasakan langsung oleh masyarakat dengan meningkatnya kunjungan wisatawan ke Banyuwangi serta semakin baiknya kejahteraan masyarakat melalui kegiatan pariwisata.

"Penyelenggaraan Sport Tourism bertaraf internasional ini memberikan direct impact dan media value yang tinggi. Even ITdBI ini selain mendongkrak pariwisata Banyuwangi juga dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakatnya", kata Menpar Arief Yahya.


Menurut Bupati Banyuwangi Abdulah Azwar Anas "event ITdBI sebagai ajang balap sepeda internasional telah menjadi ajang rutin (calender of event), UCI (Union Cycliste International). ITdBI juga telah mendapatkan peringkat excellent dari UCI dan menetapkan sebagai kejuaraan sepeda terbaik di Indonesia". 

Sementara itu penyelenggaraan ITdBI akan diikuti 20 tim luar negeri dari 29 negara diantaranya tim papan atas Asia seperti Pishgaman Giant Team, Skydive Dubai Al Ahli, dan Tabriz Shadari Team yang merupakan juara 1, 2, 3 Asia serta tim Eropa seperti Timnas San Marino dan Tim Nasional Irlandia. “Pembalap dari Benua Amerika juga dipastikan hadir dalam ITdBI 2016 ini.

Waduk Sidodadi, Banyuwangi

Selain dapat menyaksikan secara langsung Event Balap Sepeda Tour de Banyuwangi 2016, Anda juga berkesempatan menikmati dua destinasi Wisata baru yang ada di Banyuwangi Khusus untuk destinasi wisata baru Waduk Sidodadi yang terletak di Glenmore dan Pantai Grand New Watu Dodol di Kalipuro, ITdBI juga akan melintasi perkebunan Glenmore yang sedang dipersiapkan menjadi Wisata Cokelat di Banyuwangi.

Pantai Grand New Watu Dodol

Abdullah Azwar Anas mengatakan, sport tourism cukup efektif meningkatkan kunjungan wisatawan dan awareness calon wisatawan terhadap potensi destinasi alam dan budaya Banyuwangi. Ajang olahraga ini sengaja digelar di tempat atau melintasi destinasi alam dan budaya  agar menarik perhatian wisatawan. “Kami menggelar sejumlah ajang sport tourism secara rutin dalam beberapa tahun terakhir. Selain ITdBI, tahun ini ada BMX International (2-3 April), Festival Arung Jeram (16-17 April), Underwater Festival (21-22 Mei), Kite and Wind Surfing Competition (20-21 Agustus), dan International Run (9 Oktober),” 

Pantai Tabuhan, Banyuwangi

Penyelenggaraan Kite and Wind Surfing Competition di Pulau Tabuhan digelar rutin tiap tahun sejak 2014. Kompetisi ini sangat efektif sebagai ajang promosi di media sosial.  Aksi para peselancar angin dan peselancar layang difoto dan disebar melalui media sosial dan media massa. ”Bahkan, akun Dubes Australia saat penyelenggaraan tahun lalu juga nge-tweet soal kompetisi di Pulau Tabuhan itu. Lalu mulai banyak yang ke Pulau Tabuhan, terutama penggemar selancar layang dari luar negeri yang sebelumnya cuma tahu Bali,” kata Anas lebih lanjut. 

Selain dapat menyaksikan Penyelenggaraan Balap Sepeda Tour de Banyuwangi Ijen 2016, Anda juga berkesempatan menikmati pemandangan alam Banyuwangi yang sangat mempesona dan menakjubkan seperti: 

Kawah Ijen


Kawah Ijen

Kawah Ijen merupakan sebuah danau kawah seluas 5.466 hektar yang bersifat asam terletak di Puncak Gunung Ijen dengan ketinggian 2.443 mdpl dengan kedalaman danau sekitar 200 meter. Danau kawah ini menjadi terkenal karena merupakan danau air asam terbesar di dunia. 

Keisitimewaan dari Kawah Ijen adalah setiap dini hari sekitar pukul 02.00 - 04.00 Anda dapat menyaksikan fenomena blue fire. Dari kawasan ini Anda juga dapat melihat pemandangan gunung lain yang ada di komplek Pegunungan Ijen diantaranya Anda dapat melihat Puncak Gunung Merapi, Gunung Raung, Gunung Suket atau Gunung Rante.  

Pantai Plengkung


Pantai Plengkung

Pantai Plengkung atau G-Land berlokasi di bagian tenggara Pulau Jawa, berada dalam gugusan pantai selatan Jawa yang berhadapan langsung dengan Samudera Hindia, sehingga Pantai Plengkung termasuk pantai berombak besar. Ombak besar ini dihasilkan oleh sistem bertekanan rendah yang berasal dari selatan (Antartika). Pantai Plengkung juga terletak di sisi timur Teluk Grajagan, maka dari itu sisi kanan Pantai Plengkung memiliki ombak lebih dominan. Ombak Panjang Plengkung berbentuk memanjang, tinggi, dan berkecepatan tinggi. Ombak Pantai Plengkung juga membentuk tabung ombak hampir sempurna sehingga menjadi favorit para penggila olahraga surfing.

Angin lepas pantai yang berhembus di Plengkung terjadi antara bulan April dan September. Hal ini menyebabkan ombak paling besar terjadi pada bulan-bulan ini. Pada waktu-waktu tersebut ombak datang bertahap, masing-masing berlangsung selama beberapa hari, dengan rentang beberapa hari di antara setiap ombak. Gelombang cenderung lebih besar dan lebih baik pada saat pasang, jadi waktu yang terbaik untuk merencanakan perjalanan surfing adalah seminggu setelah masa bulan purnama atau bulan baru, karena pada waktu-waktu ini gelombang tinggi terjadi selama setengah hari.

Pantai Pulau Merah


Pantai Pulau Merah

Pulau Merah atau Pulo Merah adalah sebuah pantai dan objek wisata di Kecamatan Pesanggaran, Banyuwangi. Pantai ini dikenal karena sebuah bukit hijau kecil bertanah merah yang terletak di dekat bibir pantai. Bukit ini dapat dikunjungi dengan berjalan kaki saat air laut surut. Di sana juga terdapat Pura di mana warga yang beragama Hindu disana melaksanakan upacara Mekiyis. Kawasan wisata ini dikelola oleh Perum Perhutani Unit II Jawa Timur, KPH Banyuwangi Selatan.

Ombak di kawasan Pulo Merah cukup menantang dan menjadi salah satu tempat ideal untuk penggemar olahraga selancar. Ombak di pantai ini tergolong cukup tinggi berkisar 3-5 meter dan cocok untuk pecinta olahraga selancar (surfing). Menurut penuturan warga setempat, turis-turis asal Prancis, Jerman, dan Australia sering berkunjung ke tempat ini.

President INSA atau Asosiasi Selancar Indonesia, Jro Made Supatra Karang, mengatakan bahwa pemandangan dan ombak di kawasan wisata Pulau Merah merupakan salah satu yang terbaik di Indonesia.

Taman Sritanjung


Taman Sritanjung

Taman Sritanjung adalah sebuah taman kota di Kota Banyuwangi. Taman ini dinamai berdasarkan nama tokoh wanita bernama Sritanjung dalam Legenda Banyuwangi. Taman ini terletak di sebelah timur Masjid Agung Baiturrahman Banyuwangi dan sebelah selatan Pendapa Sabha Swagata Blambangan. Taman ini berfungsi sebagai sarana rekreasi bagi warga Kota Banyuwangi.

Taman Nasional Alas Purwo


Taman Nasional Alas Purwo

Taman Nasional Alas Purwo (TN Alas Purwo) adalah taman nasional yang terletak di Kecamatan Tegaldlimo dan Kecamatan Purwoharjo, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, Indonesia.

TN Alas Purwo dengan luas 43.420 ha terdiri dari beberapa zonasi, yaitu :
  • Zona Inti (Sanctuary zone) seluas 17.200 ha
  • Zona Rimba (Wilderness zone) seluas 24.767 ha
  • Zona Pemanfaatan (Intensive use zone) seluas 250 ha
  • Zona Penyangga (Buffer zone) seluas 1.203 ha.
Secara umum kawasan TN Alas Purwo mempunyai topografi datar, bergelombang ringan sampai barat dengan puncak tertinggi Gunung Lingga Manis (322 mdpl).

Keadaan tanah hamper keseluruhan merupakan jenis tanah liat berpasir dan sebagian kecil berupa tanah lempung. Sungai di kawasan TN Alas Purwo umumnya dangkal dan pendek. Sungai yang mengalir sepanjang tahun hanya terdapat di bagian Barat TN yaitu Sungai Segoro Anak dan Sunglon Ombo. Mata air banyak terdapat di daerah Gunung Kuncur, Gunung Kunci, Goa Basori, dan Sendang Srengenge.

Taman Nasional Meru Betiri.


Taman Nasional Meru Betiri

Taman Nasional Meru Betiri memiliki objek wisata petualangan hutan dan pantai. Pantai yang ada banyak yang masih "perawan" karena memang tidak diperkenankan untuk dibangun sarana wisata yang permanen.

Taman nasional Meru Betiri merupakan habitat tumbuhan langka yaitu padma Rafflesia zollingeriana yang endemik di Jawa dan beberapa jenis tumbuhan obat-obatan.
Survai tahun 2008 di daerah Bandealit (Kabupaten Jember) dan Sarongan (Kabupaten Banyuwangi) mengungkap ada paling tidak 27 spesies anggrek di taman nasional ini.

Taman Nasional Meru Betiri memiliki satwa dilindungi yang terdiri dari mamalia, dan burung. Satwa tersebut di antaranya adalah banteng (Bos javanicus javanicus), monyet ekor panjang (Macaca fascicularis), harimau Jawa (Panthera tigris sondaicus), macan tutul (Panthera pardus melas), ajag (Cuon alpinus javanicus), kucing hutan (Prionailurus bengalensis javanensis), rusa (Cervus timorensis russa), (Cervus unicolor), bajing terbang ekor merah (Iomys horsfieldii), merak (Pavo muticus), penyu belimbing (Dermochelys coriacea), penyu sisik (Eretmochelys imbricata), penyu hijau (Chelonia mydas), dan penyu lekang/ridel (Lepidochelys olivacea), Accipiter trivirgatus, Falco moluccensis, Hieraaetus kienerii, Otus lempiji, Glaucidium castanopterum, elang Spizaetus alboniger.taman nasional Meru Betiri asli.


 Sumber: kemenpar.go.id
               : id.wikipedia
  
Share this article :

1 comment:

Bergabunglah bersama kami,
Dengan memberikan komentar yang yang tidak mengandung Sara dan sesuai dengan isi postingan.

 
Support : Creating Website | Adeeva Travel | Adeeva Travel
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2015. Adeeva Travel - All Rights Reserved
Adeeva Travel
Original Design by Creating Website Modified by Adiknya